Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Jika Teman Kamu Sedang Curhat, Jangan Lakukan 5 Hal Ini!

Pernahkah ketika kalian curhat kepada teman namun malah mendapatkan respon yang tidak baik? Alih-alih memperoleh solusi atau merasa lega namun justru menjadi keki, sebal dan marah? Nah, bisa jadi kalian juga seperti itu, ketika ada orang lain curhat.

Curhat atau curahan hati merupakan kegiatan sambat alias berbagi masalah. Memang kadang kita tidak hanya berbagi uang maupun makanan, berbagi problematika hidup juga sering terjadi. Itulah manusia. Kalau tidak mau merasakan itu, mungkin bisa dicoba dengan beralih menjadi kangkung atau kodok. Becanda, kodok. 

Oke, kembali lagi ke inti masalah. Ada beberapa hal yang seharusnya tidak dilakukan ketika menerima curhatan orang lain. Apa saja itu. Ada 143 hal, namun karena saya sedang capek karena kena virus anyng yang ga pergi-pergi ini walau sudah isoman 10 hari, maka saya cuma nulis 5 saja yang terpenting ya.

Oke, gaes. Ini dia 5 hal yang jangan dilakukan ketika orang lain, sahabatmu, temanmu, atasanmu, pacar atasanmu atau klienmu sedang curhat. 

Lomba Jadi Orang Paling Susah

"Bray, tahu gag, gua abis diputusin sama si Neneng. Padahal kita udah mau rencanain pertunangan tahun depan di Gereja."

"Lha, lapet. Gua lebih parah. Jadi tahu ga si Audrey? Itu adekknya Jonas temen SMP kita. Nah, dia kan cantik banget tuh, secara selain pramugari juga model dan selebgram. Jadi gua sama Audrey itu udah pacaran dong. Eh kita akhirnya putus juga karena mamahnya ga setuju. Nih gua ceritain detailnya, uh pokoknya berat banget sampek gua mau gelap mata minum marimas 40 bungkus. Nih ceritanya...."

Eh, semur jengkol! Ini bukan lomba siapa yang paling sial! Mari gunakan otak dan nurani. Teman Anda ya, teman anda mempercayai Anda untuk jadi tempat bercurhat ria, karena dia sedang dalam masalah besar. Lha, jangan diajak lomba! 

Hal ini yang paling sering kita jumpai. Kata kuncinya antara lain : masih mending elu, itu sih bukan seberapa, gua juga pernah, blablabla. 

Stop jadi teman yang demikian. Anda bisa makin merusak harinya.

Merendahkan

Bukannya memberi semangat, malah merendahkan. Lha, kampret ini. Pernah nggak punya temen kaya gini? Iya kalau merendahkan karena dia pernah punya masalah yang sama, ternyata dia merendahkan juga karena belum kena aja.

"Bray, gua di PHK nih!"

"Halah, gitu doang sedih. Cemen lu. Eh, lu itu harus kuat ya, jangan lemah kaya begitu. Terbuat dari pasir tanpa semen ya? Orang kok lemah banget!"

Uh, inginku berkata kasar. 

Mengadu

Ini yang nomor tiga sekaligus yang harus diwaspadai. Bukannya membantu malah mengadu. Sapi banget khan? Sapi aja ga pernah ngadu ke siapa-siapa, nah elu yang ngakunya teman? Malah cepu!

"Bray, jangan bilangin Bu Lilia ya, gua abis ngerusakin mesin foto kopi. Ga sengaja tadi gua ngejatohin air aki ke dalam mesinnya. Ntar sore kalau ga ada orang, gua bakalan perbaiki. Pasti bisa. Elu diem-diem ya dan bantu doa!"

Eh, siangnya waktu briefing dapat SP dari atasan. Wuih temen kayak gini rasanya halal buat dijadikan toge goreng. 

Memberi Saran Ngawur

Kasus ini sering terjadi, baik secara sengaja tapi banyakan sih kaga sengaja gitu. Jadi, ada orang curhat tetapi ente malah ngasih saran ngawur tanpa pertimbangan yang bahkan ente sendiri belum tentu mau melakukannya. 

"Bray, gua ga punya duit nih. Lu punya ga, 10k aja, buat beli nasi tempe Mbak Ajeng. Lapar nih, sejak semalam belum makan."

"Wah sama, bray. Gua juga belum makan dan lagi ga punya duit. Ini tinggal 500k buat gua beliin kado buat si Tuti."

"Terus gimana bray, gua bisa tipes ini."

"Lu punya hape? Sana pinjam ke ojol. Pinjam ke yang ilegal aja biar cepet. Ntar lu mati loh kalo ga makan"

Tiga hari kemudian, temen Anda dalam kesulitan besar. 

sikap ketika ada yang curhat
mending curhat sama kambing


Cari Kesempatan Dalam Kesempitan

Manusia ada berbagai jenis. Ada yang baik ada yang .... gitu deh. Nah kasus kaya gini berawal dari curhat malah berujung kehancuran. Kenapa? Ya karena curhat ke orang yang kurang mengenal peradaban dan etika.

"Bray, aduh sial nih. Gua belum bisa bayar pajak mobil."

"Lha, mobil elu kan bagus. Pajero"

"Iya, tapi karena kena PSBB eh PPKM, bisnis gua kacau. Gua cuma bisa curhat ke elu, sahabat baik gua."

"Udah, gini aja, mobil lu gua beli. 50 juta ya, uangnya buat elu bayar pajak."

Nah, itu dia. Memang manusia adalah serigala bagi sesamanya, tapi ga gitu juga kali yak. Para pembaca yang budiman, apakah punya pengalaman yang sama? Sharing, yuk! 

Catatan Adi
Catatan Adi Seorang penulis freelance dan pengamat fenomena sosial.

1 komentar untuk "Jika Teman Kamu Sedang Curhat, Jangan Lakukan 5 Hal Ini! "

  1. Satu lagi mas, dijadiin tempat curhat, tapi ga fokus. Sambil main hp lah, sambil tiba2 dia motong pembicaraan ngomong yg lain, ATO sambil kita curhat, dia sibuk liat jam ATO matanya kemana2. Intinya ga fokus.

    Aku sedih kadang kalo ketemu yg begini. Kenapa? Karena aku tipe temen yang amat sangat good listener. Saat temen ATO pacar ATO skr suami curhat, aku tuh selalu taro hp ATO buku yg sedang aku baca. Dan fokus dengerin dia. Makanya ketika giliran aku yg curhat tp reaksinya begitu, gimana yaaaa... Cuma mau ngebalas kok ya ga bisa -_-...

    BalasHapus

Artikel Bisnis dan Peluang Usaha

Recent Posts Label

Artikel Teknologi

Recent Posts Label

Artikel Pendidikan

Recent Posts Label

Kumpulan Cerpen

Recent Posts Label

Artikel Pilihan Hari Ini