11 Kebiasaan Warga +62 Dalam Berlalulintas


Curhat-Selamat datang di edisi curhat Catatan Adi, sebuah blog kecil yang selalu di hati. Kali ini saya pingin mencurahkan isi hati terkait ulah sebagian oknum warga negara berflower dengan kode +62 terkait kebiasaan mereka di jalan.

Semua yang tertulis di sini berdasarkan pengalaman pribadi. Ada yang cuma saya balas dengan bersabar dan mengelus dada. Ada yang karena keterlaluan terpaksa saya hentikan di jalan lalu saya ajak ngopi sambil kasih ceramah dikit-dikit.

Saya berharap semoga kebiasaan buruk ini bisa berhenti. Malu lah zaman IPhone gini masih punya habit barbar.

Oke, langsung aja, inilah 11 kebiasan oknum warga negara +62 di jalan raya yang biking geleng-geleng sambil nungging.

1. Merokok sambil naek motor.

merokok sambil naek motor / catatan adi
boleh tapi abunya situ telen ya :) 

Ini adalah kebiasan pertama oknum yang kurang dewasa. Mungkin juga kurang ajar. Ngerokok sambil naek motor. Lu kira ni mata gotri sepeda? Duh.... kayaknya emang perlu diberi efek jera. Sayangnya gembar-gembor penikmat jalan raya sambil ngerokok ini yang katanya bakal di pasal sama Undang Undang belum juga terbukti.

Padahal apa yang mereka lakukan super duper berbahaya. Kalau kalian kebetulan pembaca artikel ini, plis, tobatlah. Ada banyak kesempatan lain buat smoking. Tapi jangan di jalan waktu naek motor. Asep sama abu bisa kena mata, cuy!

2. Lawan arus macam punya nyawa cadangan.


Padahal salah satu alasan dibuatnya jalan satu arah adalah mengurangi resiko kecelakaan serta memperlancar arus kendaraan. Namun ada saja warga terhormat kita yang macam punya nyawa cadangan, putar balik seenank ubun-ubunnya, lalu melawan arus.

Melawan arus tidak hanya menyebabkan nestapa bagi si biang kerok. Orang lain juga kena getahnya.

Berdasarkan hal ini, saya pribadi juga sering memarahi dan berucap kasar kepada orang yang sok jagoan ini. Saya teriaki mereka 'kasar!' sambil nungguin. Eh, malah lempeng aja. Saya kejar trus gertak dikit baru sadar kalo itu salah.

Emang kadang harus pake cara tertentu. Tetapi intinya adalah kesadaran. Ini yang susah.

3. Belok kiri sein kanan? Ada!


Bukan cuma dalam meme ato mitos belaka, manusia yang sein kanan belok kiri atau sebaliknya memang nyata. Harus berhati-hati memang menghadapi makhluk kayak begini. Selain egois biasanya lebih galakkan dia daripada korban kalo umpama terjadi kecelakaan. Mungkin waktu pembagian otak, mereka sibuk maen gundhu sambil manjat pohon kelapa.

4. Helm lebih mahal dari otak.


Helm diciptakan untuk melindungi kepala. Namun nampaknya banyak orang tidak mengerti pengetahuan dasar macam ini. Ada yang memakainya di dengkul, sikut, atau malah ga dibawa.

5. Jalan raya tempat cari duit. Persetan orang lain.

iya deh cuma situ yang paling boleh ditoleransi


Semua orang butuh makan. Termasuk mereka yang jadi telat gegara pedagang plus tukang ojek yang mangkal di pinggir jalan, trotoar dan bahu jalan. Semua pengen berjuang buat keluarga, namun nampaknya mereka terlalu egois untuk menyadari ini. Hanya berpikir bahwa diri mereka yang paling susah dan paling harus ditoleransi.

6. Males naik JPO, mending nyabung nyawa.


Bukan cuma pemotor dan pemobilnya aja yang kurang asupan intelektual, penyeberang jalan juga kadang bikin miris. Udah dibangun JPO masih suka nyebrang sembarangan. Aih..... situ mati tapi yang nabrak juga bakal repot, Ferguso!

7. Fans Bola : Dunia milik kita, kalian cuma ngekos.


Udah ga pake helm, knalpot worrrrr, menuhin jalan, teriak-teriak lagi. Duh....... Belum kalo divisi yang ababil dan hobi ngerusak mobil berplat luar kota. Orang-orang kaya gini harusnya dikirim ke planet Pluto ajah.

8. Kura-kura bermesin. Bikin ngeri yang di belakang.

motor bawa beban banyak
ini bukan cuma kura-kura...


Sekali lagi gaes, semua orang butuh makan. Semua orang kerja buat dapat duit. Jangan sok paling menderita dan akhirnya membahayakan orang laen. Termasuk para kura-kura.

Apaan tuh?

Itu motor ato mobil yang hobi bawa muatan berlebih. Bikin yang dideketnya dag dig dug. Padahal ada lo pasal yang mengatur perkara ini.

9. Nantangin Bus Trans? Siapa takut!

motor masuk jalur bus trans
rasain tu, emang enak???


Apa cuma di Indo ya kaya begini. Gua suka keki ngeliatnya. Selama hampir setahun di Jekardah hal-hal kaya begini udah jadi tontotan sehari-hari. Malu, tong!

10. Merah itu tandanya nantang!


Udah merah masih aja ngebut but but but..... Padahal ini berbahaya banget. Gimana kalo yang di ujung sana berpikir sama. Crashhhhh...... Bonyok-bonyook deh.

Baca juga :

Panduan mudik menggunakan motor.

Tutorial merawat motor agar awet dan harga jual tinggi.

11. Pokoke klakson.


Pasti pernah nemuin yang kaya begini. Baru aja lampu kuning udah tat.................tet..........tot............tot...........

Dipikir kita buta apa yak?

Berpikir baeknya aja sich. Mungkin mereka kebelet beol jadinya esmosi kaga sabaran kaya gitu.

Demikian gaes curhatan Catatan Adi kali ini. Kalian juga pernah menjumpai makhluk-makhluk penguasa jalanan di atas? Juga suka negur? Ato cuma mbatin aja? Share dan komen ya gaes.....



0 Response to "11 Kebiasaan Warga +62 Dalam Berlalulintas"

Post a Comment

Komentar Anda akan muncul setelah kami review.

Baca Juga

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel